Sesiapa mempunyai artikel yang best serta bersesuaian mengenai Islam yang mahu disiarkan di sini beserta nama anda, sila emailkan kepada admin@loveloveislam.com

We Love Islam Followers

NoAds!"Love Love Islam" adalah sebuah blog non-commercial. Tiada Iklan. Blog ini diwujudkan untuk berdakwah dan ikhlas semata-mata kerana Allah. Promosi dan iklankanlah "Love Love Islam" di blog anda atau di mana sahaja dengan niat untuk berdakwah. Terima Kasih. - Admin Love Love Islam

Sunday, December 16, 2012

Hamba Apakah Aku?



Artikel Dikongsi Oleh : Fiefie Fey 

http://4.bp.blogspot.com/-UKgDYeqRcT4/TdFGZfLDsOI/AAAAAAAAEF0/IHiFPJegM-Q/s320/40146.jpg

Azan sedang berkumandang.

"Ah...jap lagilah solat. Nak abeskan baca facebook dulu".

Bebola mataku yang sebelum ini berwarna tahi cicak, hitam putih beransur-ansur bertukar menjadi bebola api. Merahnya begitu menyengat.

"Aduhhhhh...Sakitnya mata. Lenguhnya tengkuk. Lah...patutlah dah kul 4 petang. Tak sedar plak dah lama main facebook".

Dan aku pun menunaikan solat Zohor tanpa nafsu sebagai hamba. Sekadar tonggang tonggek dan memberi salam kiri kanan. Bagai kilat menyambar begitulah kepantasan aku solat dengan doa yang paling pendek. Kadang-kadang tak doa pun.

Aku minta apa dalam doa pun aku tak tahu. Cuma mulut aku terkumat kamit membaca karangan Bahasa Arab. Jasadku di atas sejadah. Roh, jiwa dan fikiranku terbang menggapai langit-langit yang indah. "Oh! Ada awek cun add aku tadi. Jap lagi nak usha facebook dialah".

Semangatnya aku.

Aku ulangi tabiat yang sangat baik ini setiap hari. Berjam-jam lamanya aku di dunia internet. Macam-macam yang aku layari. Orang kata nak jelajah dunia kena belayar di laut. Aku jelajah dunia dengan belayar di internet.

Aku puas.

HAMBA APAKAH AKU?

Dunia internet. Facebook. Twitter. Blog. Agaknya ada lagi yang lebih penting daripada Allah?
Kita ini hamba. Hamba kepada Tuan yang sangat besar kuasa-Nya. Sangat tinggi kasih sayang-Nya. Dengan hanya sedikit limpahan rahmat-Nya dimasukkan ke dalam dada semua hamba-Nya. Kita mampu pula berkasih sayang sesama kita.

Mampu menghubungi antara satu sama lain dengan nikmat internet yang diberi Allah.

Dia yang mencipta kita. Untuk apa?

Semata-mata hanya untuk beribadat kepada Allah. Alah mencipta dunia dan segenap perhiasannya untuk dijadikan medan tarbiyyah buat kita. Ibarat mencipta akhirat untuk tempat penghisaban amalan dan mencipta pula neraka dan syurga sebagai tempat balasan kita. Ia tempat yang kekal abadi. Yang tidak ada kematian lagi. Ia tempat terakhir perjalanan roh.

Berfacebook, berchatting dan bermain game adakah suatu ibadat untuk kita persembahkan kepada Allah?Adakah dengan komponen-komponen di dalam aktiviti ini mampu menjadi batu asas binaan mahligai di syurga kelak?

Oh! Di mana nilai kita sebagai seorang hamba di mata Allah? Tidakkah kita risau?


Seorang hamba itu hidupnya tidak dihiasi dengan bermaksiat. Hatta "bermaksiat" dengan waktu. Hatinya seringkali diservis untuk perjalanan yang jauh menuju ke padang mahsyar. Dia telah bersiap siaga dengan bekalan amalan di dunia.

Tidak ada perintah yang lebih dijunjung oleh seorang hamba Allah itu melainkan perintah Allah.

Dia merdeka daripada keterikatan kepada makhluk, hawa nafsu dan kebendaan. Kebergantungannya hanya kepada Allah yang semakin hari semakin kuat, sehingga ia mampu hidup berdikari dan tidak mengharap ihsan orang lain.

Cukuplah Allah sebagai penghibur hatinya. Bukan internet. Bukan game. Bukan Facebook. Bukan movie Korea. Bukan chatting.

Itulah nilai seorang hamba Allah. Makin hari makin sayang dengan Allah. Makin hari makin tenang dalam dakapan kasih sayang Allah.

Seperti dalam firman Allah SWT dalam surah as-syams, manusia itu dikurniakan dua pilihan jalan, jalan KETAQWAAN  dan jalan kefasikan. Beruntunglah yang memilih jalan ketaqwaan dan merugilah yang memilih jalan kefasikan.

Tuesday, November 27, 2012

Memohon Keampunan


Oleh Azam Nur Abd Halim
munajat.jpg
 
"Wahai anak Adam! kiranya dosamu itu sejauh saujana mata memandang hingga ke langit kemudian engkau memohon ampun daripada-Ku, Aku ampunkan
 
    Dalam meniti hari-hari dan malam-malam mulia  di bulan Zulhijjah, maka sebaik- baiknya diambil kesempatan dan peluang keemasan yg diperolehi ini, dengan memohon taubat dan keampunan drp Allah Azza Wa Jalla, agar kesalahan-kesalahan lalu, baik disedari atau tidak, kiranya dihapuskan supaya jasad kerdil ini hendaknya bersih dan suci drp segala macam kekotoran yg jijik dan keji hingga mendapat kemurkaan Allah S.W.T
  
   Memohon taubat dan keampunan yg diseru oleh seseorang hamba itu merupakan amalan yg amat disukai  oleh Allah kerana Allah S.W.T  sungguh suka kpd hamba-Nya yg suka memohon dan memanjatkan doa keampunan selain memuji-muji dan membesarkan zat-Nya dan oleh kerana Allah  adalah Tuhan Yang Maha Penyayang lagi Maha Pengampun dan sedia menjemput hamba-Nya masuk kedalam syurga maka itulah berulang kali menyeru hamba-Nya supaya beristiqhfar sebagaimana disebut didalam kitab suci Al-Quran antara, yang bermaksud;
 
   Dan mohonlah ampun kepada Allah, sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang"(An-Nisa: 106): (Al-Baqarah: 199); (Al-Muzammil: 20); "Maka mohonlah  keampunan daripada-Nya kemudian bertaubatlah, sungguh Tuhanku amat dekat (rahmah-Nya) lagi memperkenan doa hamba-Nya" (Hud; 61)
 
  Sesudah  taubat dipohon dan keampunan diminta serta diperkenankan  maka Allah berjanji akan menganugerahi hamba-Nya dengan penempatan yg berkekalan di kampung akhirat yg terdapat di dlmnya, air sungai yg mengalir sebagai ganjaran atas ingatan dan kesudian hamba-Nya itu, menunduk dan merendahkan diri dengan penuh tawaduk dan tadharru' mohon taubat dan keampunan sebagaimana ayat yg berkaitan termaktub dalam surah Ali Imran: 236-136, yg bermaksud;
 
" Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganianyai diri sendiri (melakukan dosa), mereka ingat akan Allah, lalu mohon ampun terhadap dosa-dosa mereka; dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, ganjaran nya ialah keampunan daripada  Tuhan dan syurga yang di dalamnya  mengalir air sungai; mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik ganjaran  bagi orang yang beriman."
 
  Sebuah riwayat drp Anas R.A berkata," Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda Allah berfirman, " Wahai anak Adam! Sungguh apa yang engkau mohon dan rayu kepada-Ku, Aku perkenankan selagi mana engkau berterusan tanpa melupai-Ku; Wahai anak Adam! kiranya dosamu itu sejauh saujana mata memandang hingga ke langit kemudian engkau memohon ampun daripada-Ku , Aku ampunkan; Wahai anak Adam! kiranya engkau datang kepada-Ku dengan dosa yang memenuhi  bumi , dan engkau datang dengan tidak menyukutukan Aku dengan sesuatu apa pun maka Aku akan datangimu dengan penuh keampunan atas dosa seisi bumi itu."
 
   Kesimpulan, bermunajatlah selalu kepada Allah S.W.T dengan tawaduk dan tadharru' mohon dilimpahi maghfirah dan rahmah lebih-lebih lagi pada bulan Zulhijjah yang penuh kemulian ini. Mudah-mudahan  kesucian jiwa sesudah beristiqhfar akan menjadi baja yang menyubur  kerohanian hingga keimanan  dan ketaqwaan yang bertakhta di sudut hati, bertambah teguh, kukuh dan mantap demi meraih kecintaan dan keredhaan Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, Insya Allah, amin! 

Monday, October 22, 2012

Fahami dan Hayati Ibadah Qurban


Oleh Azam Nur Abd Halim
 
Alhamdulillah, masyarakat Islam setempat kian mengambil berat akan ibadat qurban. Ini merupakan titik tolak bahawa sifat penyayang dan prihatin terhadap saudara islam yg lain masih wujud dlm hati sanubari masyarakat kita.
 
Cuma apa yg perlu kita pertingkatkan ialah keperluan memperbetulkan niat dlm melaksanakannya agar tidak dicemari dgn perasaan sombong akan kemampuan kita.
 
Suatu sikap yg perlu dikikis oleh sebahagian besar masyarakat kita ialah berlumba-lumba meramaikan majlis sembelihan qurban dgn harapan membawa pulang bungkusan daging bukannya membawa pulang semangat dan roh persaudaraan islam.
 
Walaupun amalan biasa yang kita laksanakan dgn mengagihkan daging qurban kpd orang miskin, jiran atau dimakan sendiri bersama keluarga tidak menjadi kesalahan, namun menyalurkan kesemua kpd saudara seagama kita yg betul-betul kebuluran amalan yg lebih afdhal dan mulia serta mendapat lebih keredhaan Allah S.W.T oleh itu  sama-samalah kita nikmati keberkatan-Nya dengan memahami dan menghayati amalan ibadah qurban yg sebenarnya.
 
Semoga ibadah qurban tahun ini dapat memberi erti yg mendalam pada diri kita semua.
 
Selamat Menyambut Hari Raya Aidiladha 1433H.'Qurban For Life' (Q4L) 

Tuesday, October 16, 2012

Ibadah Qurban



Oleh Jarjani Usman/Serambi.

“Barangsiapa yang mempunyai kemampuan tetapi dia tidak berkurban, maka janganlah dia mendekati tempat shalat kami” (HR. Ahmad & Ibnu Majah).

Demikian penting makna ibadah kurban bagi setiap manusia, khususnya orang-orang mukmin. Lebih-lebih secara bahasa, qurban bermakna dekat. Sehingga qurban merupakan upaya mendekatkan diri kepada Allah, yang dilakukan dengan menyembelih hewan kurban pada hari raya Idul Adha. Meskipun sunat hukumnya, ibadah ini mendekati wajib, sehingga Rasulullah sallallahu alaihi wasallam sangat tidak suka terhadap orang-orang yang mampu berkurban tetapi tidak mau melaksanakannya.

Lagipula, ibadah qurban juga bersifat kepedulian terhadap sesama manusia, khususnya orang-orang yang tidak mampu. Dengan demikian, ibadah ini bukan hanya menciptakan kedekatan dengan Allah, tetapi juga kepedulian dan kasih sayang terhadap sesama. Wajar sekali kalau pahala yang disediakan berlipatganda. Manfaat ganda sekaligus pahala yang banyak ini akan dicari, kecuali oleh orang-orang yang hatinya telah mati, misalnya, akibat banyak mengambil yang bukan haknya atau sudah demikian kuat dicengkeram setan.

Nabi Ibrahim alaihissalam sendiri juga pernah berkali-kali digoda setan tatkala ingin melaksanakan kurban sesuai dengan perintah Allah. Yaitu, menyembelih anaknya yang bernama Ismail. Sehingga beliau melempar setan, yang hingga sekarang dikenal dengan melempar Jumrah yang dilakukan oleh para jamaah Haji. Karena itu, bila tidak ada niat untuk berkurban di saat mampu, jangan lupa berpikir bahwa mungkin setan sedang menggoda agar kita tidak mengambil kesempatan berharga ini.

Hai Yang Mati



Oleh Jarjani Usman/Serambi.

“Wajib atas kalian untuk selalu duduk di majelis ulama dan mendengarkan perkataan ahli hikmah, karena sungguh Allah menghidupkan hati yang mati itu dengan cahaya hikmah, sebagaimana Allah menghidupkan bumi yang mati dengan air hujan” (Al hadits).

Meskipun masih hidup, kita berpeluang mengalami mati hati. Para ulama menggambarkan seseorang yang telah mati hatinya dengan beberapa keadaan. Di antaranya, gila pada harta dunia tanpa mau peduli status halal haramnya, tidak punya rasa takut akan peringatan kematian, dan tak merasa bersalah ketika melakukan perbuatan berdosa. Keadaan-keadaan ini saja jika dimiliki seseorang, akan menjatuhkannya ke dalam aliran dosa yang berkepanjangan.

Jika diperhatikan, sungguh sudah sangat banyak di antara kita yang mengalami mati hati di muka bumi ini. Sebab rata-rata orang, apapun profesinya, kini merasa bangga dengan kekayaannya walaupun dari hasil korupsi atau penyelewengan. Lihatlah betapa banyak orang yang menajdi kaya raya karena mengambil yang bukan haknya. Juga banyak orang yang dimuliakan karena kekayaannya walau dari hasil (menjual) barang haram. Bukan hanya itu, kematian yang dialami seseorang hanya dianggap sebagai sesuatu yang alami, bukan sebagai peringatan untuk memperbaiki diri.

Namun demikian, hati yang mati bukan tak bisa disembuhkan kembali. Duduk dengan para ulama, misalnya, merupakan jalan yang bisa membantu menghidupkan hati yang mati. Dari petuah-petuah yang disampaikan akan mengantar seseorang kepada kebenaran, yang tentunya berasal dari Alquran dan sunnah. Lebih-lebih bila petuah tersebut menggugah kita untuk sering membaca Alquran dan mengkaji maknanya. Insya Allah hati kita kan hidup, terbuka dalam menerima kebenaran dan menyukai kebaikan.

Monday, October 8, 2012

Bonda Fatimah az-Zahra' RA


Oleh IZWAN ABDUL HALIM

“Saat aku melihatnya, hilanglah duka dari seluruh jiwaku.” Bait kata seperti ini pastinya datang dari lubuk hati yang dalam, memberi pengiktirafan kepada insan yang dikagumi. Saiyidina Ali KW tidak mungkin berkata begitu melainkan jika sekiranya insan disebut beliau benar-benar seorang yang istimewa. Daripadanya Ali mendapat ketenangan, ketenteraman, dokongan dan kebahagiaan. 
  Sememangnya dia seorang insan yang lebih indah dari susun syair puitis, lebih mekar dari kelopak mengembang, lebih semerbak dari haruman mewangi, kerana itulah dia digelari az-Zahra’; dia ialah Fatimah binti Muhammad RA, penghulu wanita seluruh alam (Saiyidatul Nisa’ il-‘Alamin).
Baginda Rasulullah SAW sendiri pernah mengungkapkan pengiktirafan terhadap Fatimah. Kata Baginda;  
“Dia adalah ibu kepada ayahnya,” kerana amat mengambil berat akan hal ayahandanya, amat mencontohi ayahandanya dan menjadi ganti kepada bondanya. Kepada Saiyidatina A‘isyah RA, Rasulullah SAW pernah berkata; “Wahai A‘isyah, jika engkau tahu apa yang aku ketahui tentang Fatimah, nescaya engkau akan mencintainya sebagaimana aku mencintainya. 
Fatimah adalah darah dagingku. Ia tumpah darahku. Barang siapa yang membencinya, maka ia telah membenciku, dan barang siapa membahagiakannya, maka ia telah membahagiakanku.” Bahkan jika dihitung terlalu banyak adanya akan kata-kata yang menyanjung diri Fatimah. Terkadang dirinya dilihat iras manusia agung, yakni ayahandanya sendiri. Saiyidatina A‘isyah RA melukiskan Fatimah sebagai seorang yang paras dan tuturnya mengingatkan kepada Nabi; Aku tidak pernah menyaksikan ada orang selain Fatimah, yang baik di waktu duduk maupun berdiri, lebih menyerupai Rasulullah dalam hal ketenangannya, kebaikan perilakunya dan pembicaraannya.”
Menyaksikan Kepayahan Dakwah
Fatimah dijadikan sandaran oleh Musyrikin Quraisy untuk mengejek ayahandanya sebagai orang yang telah terputus (keturunan) hanya kerana dia anak bongsu dan anak perempuan sedangkan abang-abangnya pula telah meninggal dunia. Tidak seperti kanak-kanak seusianya yang gemar bermain dan bersuka, Fatimah lebih banyak menyertai ayahandanya. Bermakna dia membesar dengan menyaksikan segala sikap jelik Musyrikin Quraisy menentang dakwah ayahandanya. Anak kecil ini pernah menangis melihat ayahanda kesayangannya dipermainkan; belakang Baginda diletakkan kotoran haiwan saat sedang sujud solat di hadapan Ka’bah. Fatimahlah yang membersihkan sambil matanya bercucuran dengan air mata.
Isteri Kebanggaan Suami 
Jika para pengantin hari ini diserikan dengan segala kemeriahan, perhiasan dan balasan hantaran, sesungguhnya Fatimah saat mendirikan rumahtangga hanya memiliki kulit kambing sebagai alas tidur di malam hari. Di siang hari, alas tidur itu pulalah yang dijadikan alas unta. Selimut yang dimiliki pun tidak mampu menutupi seluruh tubuhnya, ditarik ke atas terlihatlah kakinya, ditarik ke bawah terlihatlah kepalanya.
Tetapi keutamaannya jodoh Fatimah adalah dengan pemuda pilihan Allah dan RasulNya. “Anakku, aku telah menikahkanmu dengan laki-laki yang kepercayaannya lebih kuat dan lebih tinggi daripada yang lainnya, dan seorang yang menonjol dalam hal keperibadian dan kebijaksanaan.”
Ali pula saat usaha melangsungkan pernikahan itu hanya memiliki sebuah pedang dan perisai. Hajat menjual keduanya dihalang Rasulullah kerana ujar Baginda Islam memerlukan pedang itu dan Baginda hanya mengizinkan Ali menjual perisainya.
Pun begitu, kecintaan antara suami isteri ini tiada tandingannya. Saiyidina Ali KW memanggil Fatimah; “Ya binta Rasulillah.” (Wahai puteri Rasulullah) manakala Fatimah pula memanggilnya dengan gelar; “Ya Amirul Mukminin.” (Wahai pemimpin kaum mukmin)
Rasulullah SAW pernah menukilkan nasihat yang penting untuk seluruh kaum isteri yang disampaikannya melalui Fatimah RA; “Wahai Fatimah, perempuan mana yang melayani suaminya dalam sehari semalam dengan baik hati dan ikhlas serta niat yang benar maka Allah SWT akan mengampuni semua dosa-dosanya dan Allah SWT akan memakaikannya sepersalinan pakaian yang hijau dan dicatatkan untuknya dari setiap helai bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya seribu kebaikan dan dikurniakan Allah untuknya seribu pahala haji dan umrah. 
Wahai Fatimah, perempuan mana yang tersenyum dihadapan suaminya maka Allah SWT akan memandangnya dengan pandangan rahmat. Wahai Fatimah perempuan mana yang menghamparkan hamparan atau tempat untuk berbaring atau menata rumah untuk suaminya dengan baik hati maka berserulah untuknya penyeru dari langit (malaikat). Teruskanlah amalmu maka Allah SWT telah mengampunimu akan sesuatu yang telah lalu dari dosamu dan sesuatu yang akan datang.” 
“Wahai Fatimah, perempuan mana yang meminyakkan rambut suaminya, janggutnya dan memotongkan kumisnya serta menggunting kukunya maka Allah SWT akan memberinya minuman dari sungai-sungai syurga dan Allah SWT akan meringankan sakaratulmautnya, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga serta Allah SWT akan menyelamatkannya dari api neraka dan selamatlah ia melintas di atas titian Sirat.”
“Wahai Fatimah, yang lebih utama dari itu semua adalah keredhaan suami terhadap isterinya. Jikalau suamimu tidak redha denganmu tidaklah akan aku doakan kamu. Tidaklah engkau ketahui wahai Fatimah bahwa redha suami itu daripada Allah SWT dan kemarahannya itu dari kemarahan Allah SWT.”
Kerana keperibadiannya itulah, Fatimah meninggalkan nostalgia manis buat suaminya Saiyidina Ali KW: “Demi Tuhan, hingga akhir hayatnya, tidak pernah aku merasa kecil hati dengan perilakunya atau memaksanya. Begitu juga tidak pernah dia merasa marah terhadapku atau tidak mentaatiku.”
Didikan Agung Suri Rumah
Rutin hariannya menggiling gandum dan mengangkut air hingga terlihat kesan melecet pada tangannya dan berbekas pada dadanya. Dia juga menyapu rumah hingga berdebu baju dan menyalakan api di dapur hingga mengotori dirinya. Ternyata setiap hari yang dilihat padanya adalah kepayahan. Pernah Fatimah mendatangi Rasulullah memintakan pembantu untuknya. "Ucapkanlah: "Ya Allah, Tuhan pemilik bumi dan Arsy yang agung. Ya Tuhan kami dan Tuhan segala sesuatu yang menurunkan Taurat, Injil dan Furqan, yang membelah biji dan benih. Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan segala sesuatu yang Engkau kuasai nyawanya. Engkaulah awal dan tiada sesuatu sebelumMu. Engkaulah yang akhir dan tiada sesuatu di atasMu. Engkaulah yang batin dan tiada sesuatu di bawahMu. Lunaskanlah hutangku dan cukupkan aku dari kekurangan.” Demikianlah Rasulullah SAW mendidik Fatimah dan Fatimah redha bahawa itulah tarbiyyah untuk dirinya.
Saiyidina Ali KW juga pernah mengadukan kepayahan Fatimah dalam menjalankan kerja sehariannya. Namun Rasulullah SAW tetap tidak pernah memanjakan puteri bongsunya itu dalam menguruskan hal keduniaan. “Mahukan kamu aku nyatakan suatu perkara yang lebih baik daripada apa yang kamu minta? (Iaitu) apabila kamu selesai solat, ucapkanlah ‘Subhanallah’ 10 kali, ‘Alhamdulillah’ 10 kali dan ‘Allahu Akbar’ 10 kali. Apabila hendak masuk ke tempat tidurmu, maka ucapkanlah ‘Subhanallah’ 33 kali, ‘Alhamdulillah’ 33 kali dan ‘Allahu Akbar’ 33 kali. Ini adalah lebih baik daripada yang kamu pohon.”
Dalam hal menguruskan rumahtangga Rasulullah SAW juga pernah mewasiatkan nasihat kepada Fatimah; “Wahai Fatimah, perempuan mana yang berkeringat ketika ia menggiling gandum untuk suaminya maka Allah SWT menjadikan antara dirinya dan neraka tujuh buah parit.”
Ibu Mithali
Jika ummah ini mengagumi Saiyidina Hassan RA dan Saiyidina Hussin RA, Fatimahlah ibu mereka. Yang telah melahir, mendidik dan membesarkan mereka menjadi mujahid ummah. Menjadi insan kebanggaan Rasulullah, kerana anak-anak itu telah dididik Fatimah mencontohi keperibadian datuk mereka. Ke mana sahaja Baginda pergi, Baginda selalu membawa mereka bersama dan cucunya itu diperkenalkan sebagai buah hatinya di dunia.
Nasihat Rasulullah menjadi pegangan Fatimah dalam kesabaran menguruskan anak; “Wahai Fatimah, apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya maka beristighfarlah para malaikat untuknya dan Allah SWT akan mencatatkan baginya tiap-tiap hari seribu kebaikan dan menghapuskan darinya seribu kejahatan. Apabila ia mulai sakit hendak melahirkan maka Allah SWT mencatatkan untuknya pahala orang-orang yang berjihad pada jalan Allah yakni berperang sabil. Apabila ia melahirkan anak maka keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti keadaannya pada hari ibunya melahirkannya dan apabila ia meninggal tiadalah ia meninggalkan dunia ini dalam keadaan berdosa sedikitpun, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman syurga, dan Allah SWT akan kurniakannya pahala seribu haji dan seribu umrah serta beristighfarlah untuknya seribu malaikat hingga hari kiamat.”
“Wahai Fatimah, perempuan mana yang meminyaki rambut anak-anaknya dan menyisir rambut mereka dan mencuci pakaian mereka maka Allah SWT akan mencatatkan baginya ganjaran pahala orang yang memberi makan kepada seribu orang yang lapar dan memberi pakaian kepada seribu orang yang tidak berpakaian.”
Srikandi Ummah
Perasaannya terhadap ummah ini saling tak tumpah seperti ayahandanya. Prinsipnya rela bersusah untuk kemudahan orang lain. Setiap pengemis mahupun tetamu yang datang pasti melangkah keluar dari pintunya dengan senang hati. Sedangkan dia dan keluarganya sendiri hidup dalam serba tidak memiliki, hatta terkadang berhari-hari menahan dari makanan semata-mata memberi makan kepada orang lain. Pernah digadaikan kain tudungnya untuk mendapatkan sedikit jagung lalu dibuatnya roti untuk makanan seorang Yahudi sedangkan dia dan keluarganya langsung tidak menyentuh roti itu bahkan tidak menjamah makanan sejak beberapa hari. Dari kepemurahannya menyebabkan Yahudi ini menyatakan keIslamannya.
Dirinya berpegang kepada nasihat ayahanda; “Wahai Fatimah, perempuan mana yang menghalangi hajat tetangga-tetangganya maka Allah SWT akan menghalanginya dari meminum air telaga Kautshar pada hari kiamat.”
Dalam usaha mempertahankan Islam, di tengah-tengah medan peperangan yang serba menggerunkan, Fatimah adalah antara srikandi yang bergerak dicelah-celah kekalutan pukulan tombak dan tikaman mata pedang serta hujan anak panah. Ia turut serta membantu, menyediakan bekal dan merawat tentera yang cedera. Sedangkan ramai wanita hari ini hendaknya bersenang umpama puteri di singgahsana nan mewah.
Bahkan Fatimah jauh berbeza dari wanita-wanita yang rata-ratanya cenderung kepada kecantikan duniawi dan perhiasan. Tidak ada padanya sedikit pun kerana berpegang kepada nasihat ayahandanya bahawa semua itu di dunia menjadi simbol keangkuhan dan di akhirat menjadi fitnah dan bahan bakar api neraka.
Dunianya Mendampingi Akhirat
Antara lain gelarannya ialah al-Batuul, iaitu yang memusatkan perhatiannya pada ibadah atau tiada bandingannya dalam hal keutamaan, ilmu, akhlak, adab, hasab dan nasab. Mengenai ubudiyyahnya, Hassan bin Ali RA menuturkan; “Ibuku memenuhi malamnya dengan doa dan munajat hanya kerana umat Muhammad.” Dalam katanya yang lain; “Aku belum pernah melihat seorang wanita yang lebih alim daripada ibuku. Dia selalu melakukan solat dengan begitu lama hingga kakinya bengkak.”
Sikap Fatimah terhadap umat ini juga tergambar dari kata-kata Hassan RA; “Aku melihat ibuku, Fatimah berdiri solat pada malam Jumaat. Beliau meneruskan solatnya dengan rukuk dan sujud hingga subuh. Aku mendengar beliau berdoa untuk kaum mukminin dan mukminah dengan menyebut nama-nama mereka. Beliau berdoa untuk mereka tetapi tidak berdoa untuk dirinya sendiri.” Hassan pernah bertanya akan hal itu, jawab Fatimah; “Anakku, (berdoa) untuk jiran-jiranmu diutamakan dan kemudian barulah dirimu.”
Sebaik-baik Teladan
Itulah Fatimah; payah hidupnya disulami dengan zikir, perit laparnya diisi dengan sujud. Dia muslimah yang akan terus menjadi nostalgia segar seluruh ummah. Akan ada  sentiasa mencari dan akan ada yang sentiasa meneladani halwa kehidupannya. Fatimah adalah contoh sebaik-baik isteri dan suaminya adalah contoh sebaik-baik suami seperti yang telah disabdakan Baginda; “Wahai Ali, sebaik-baik isteri adalah isterimu.” “Wahai Fatimah, sebaik-baik suami adalah suamimu.” Umpama sebuah pohon, Fatimah adalah pokok yang baik; akarnya menghunjam kukuh ke bumi, cabangnya menjulang tinggi ke langit; membesar dengan pancaran wahyu dan siraman sunnah.
Dia mencintai ayahandanya melebihi cintanya kepada sesiapa jua. Dia menghayati dakwah ayahandanya, menemani dan menghiburkan Baginda sepanjang langkah perjuangan, kerana itu manis sekali gelar Ummu Abiha (Ibu kepada ayahnya) itu untuknya. Dia juga yang pertama mengalunkan kesedihan mendapat tahu tanda kewafatan Baginda dan bergembira menjadi insan pertama yang akan menyusul Baginda. Saat kematian menghampiri Baginda, Fatimahlah yang membacakan kalimah-kalimah suci al-Qur’an hingga Baginda terbuai dalam kekusyukan. Pemergian Rasulullah menjadi kesedihan yang tidak kepalang terhadap dirinya. Jiwanya sering dilanda kehibaan, dibaluti kesedihan dan kerinduan yang mencengkam hinggalah dia juga turut menyusul kemudiaannya. Tatkala selesai jasadnya disemadikan, Ali KW meluahkan rasa cinta seorang suami; “Salam sejahtera bagimu duhai Rasulullah… dariku dan dari puterimu, yang kini berada di sampingmu dan yang paling cepat datang menemuimu. Duhai Rasulullah! Telah berkurang kesabaranku atas pemergian puterimu, dan telah berkurang pula kekuatanku… Puterimu akan mengadukan kepadamu mengenai umatmu yang telah menghancurkan hidupnya. Pertanyaan yang meliputinya dan keadaan yang akan menjawab. Salam sejahtera untuk kalian berdua!”
Fatimah akan terus menjadi lambang seorang muslimah yang menakjubkan dan setiap saat ummah ini meneliti hidupnya, maka “hilanglah duka dari seluruh jiwa”. Bonda Fatimah, kami menyanjungimu……
 Saiyidatul Nisa’il-‘Alamin

Wednesday, September 5, 2012

Bersyukur Sekecil Apapun


Pernah di Rumah Amalia seorang ibu bertanya kepada saya, 'kalo hidup saya menderita, apa yang harus disyukuri Mas Agus?' tuturnya dengan setengah memprotes. Kemudian saya menjelaskan bahwa bila kita senantiasa bersyukur sekecil apapun nikmat Allah yang diberikan kepada kita termasuk ketika kita penderitaan maka Allah akan menganugerahkan kebahagiaan untuk kita. Mendengar penjelasan itu beliau menjadi mengerti makna bersyukur. Dalam penuturannya sewaktu kecil mempunyai harapan yang ideal terhadap sosok orang tua karena belum mengerti betapa rumitnya kehidupan, ia berharap orang tuanya tidak melakukan kesalahan yang membuat dirinya malu. Kenyataan yang justru dialami adalah ayahnya justru membuat kecewa. Disaat usianya bertambah, dirinya bisa menerima kenyataan pahit bahwa ayah yang diidolakan ternyata memiliki kekurangan. Ayah menikah berkali-kali, meski semua itu tidak direncanakan, toh perjalanan dalam hidup harus dilalui.

Tidak ada ayah yang sempurna, tidak ada pernikahan yang sempurna, setiap orang bisa melakukan kesalahan yang membuat dirinya nampak tidak sempurna dimata anaknya. Itulah yang terjadi. Bersyukur sekecil apapun berarti melihat sisi baik, meski ayahnya menikah berkali-kali tetapi beliau bertanggungjawab terhadap ibu dan anak-anaknya. Kebahagiaan juga dirasakan dengan keharmonisan sampai tumbuh dewasa dengan baik.

Sampai suatu hari ada kabar bahwa sang ayah menderita sakit keras harus dirawat di Rumah Sakit, ibu itu sebagai seorang anak mendampingi dan merawat ayahnya. Selama sakit ayahnya mengungkapkan perasaan bersalah terhadap anak-anak & istrinya. Perasaan bersalah itulah yang menyebabkan ayah jatuh sakit. Ia sebagai anak mampu memaafkan sehingga kesehatan sang ayah menjadi cepat pulih. Dulu setiap kali melihat sosok ayah selalu saja membuatnya marah. Alhamdulillah, Allah membukakan pintu hatinya sehingga menyadari ternyata memaafkan jauh lebih membahagiakan daripada membenci. Perasaan benci dapatkan menghancurkan karena menimbulkan stres berkepanjangan. Ia dapat merasakan sendiri dengan meninjau ulang pandangannya terhadap ayah, ia dapat melihat kebaikan dan memaafkan kesalahan-kesalahan ayahnya, dengan demikian hatinya menjadi terasa lebih ringan dan lebih indah.

Dengan bersyukur ibu itu sudah berhasil mengatasi perasaan marah dan menggantikannya dengan kasih sayang, keyakinannya kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala ia berhasil mengelola sumber stres itu hingga berhasil mensyukuri keadaan. Belajar dari pengalaman ayah itulah ia menyadari tidak ada orang yang sempurna juga tidak ada perkawinan yang ideal, yang ada adalah keberanian dan ketabahan menghadapi ujian dan cobaan yang Allah berikan agar kita senantiasa bersabar dan bersyukur dalam hidup ini. Akhirnya memaafkan selalu lebih membahagiakan daripada hidup dalam kebencian.

Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Bila mendapatkan nikmat, ia bersyukur dan bersyukur itu baik baginya. Bila mendapatkan cobaan, ia bersabar dan sabar itu baik baginya. (HR. Muslim).

posted by :agussyafii

Saturday, August 18, 2012

Jangan Pergi Dulu Wahai Ramadhan....



Rasanya.. Masih banyak ibadah yang harus dibenahi.. masih banyak dosa diri, ingin mengisinya dengan sesuatu berarti.. ramadhan jangan pergi!

1. jangan dulu pergi.. wahai bulan yang awalnya adalah rahmat, pertengahannya ampunan, dan akhirnya pembebasan dari api neraka. #ramadhan

2. jangan dulu pergi.. Wahai bulan orang-orang berpuasa dan menghidupkan malam-malamnya dengan ibadah.. #ramadhan

3. jangan dulu pergi.. Wahai bulan ketika Allah setiap malamnya membebaskan ratusan ribu orang yang harus masuk neraka #ramadhan

4. jangan dulu pergi.. Wahai bulan mustajabnya doa.. #ramadhan

5. Ibadahku belum lagi sempurna, doaku belum lagi membahana, malam-malamku masih kurang dengan airmata.. #ramadhan

6. jangan dulu pergi... Wahai bulan segala pahala kebajikan digandakan.. Wahai bulan keberkahan.. #ramadhan

7. jangan dulu pergi..amalan shalihku belum seberapa.. Itupun, belum tentu diterimaNya.. #ramadhan

8. jangan dulu pergi.. Masih kurang ku bertilawah, masih kurang kuberibadah berjamaah, masih kurang kubersedekah.. #ramadhan

‎9. jangan pergi..Lisanku masih kurang bertasbih, malamku tak sempurna bertarawih, dosaku masih membuih..

‎10. Tinggal hitungan hari, kau pergi.. Meninggalkan diri yg berharap kembali fitri. Kembali suci..

oki setiana dewi/-

Saturday, July 21, 2012

Menggapai Keutamaan Ramadhan


Puasa merupakan ibadah yang dilaksanakan dengan jalan meninggalkan segala yang menyebabkan batalnya puasa sejak terbit fajar kedua (shadiq) hingga terbenam matahari.

Puasa Ramadhan merupakan salah satu rukun Islam yang agung, sebagaimana sabda Nabi, “Islam itu didirikan di atas lima hal; Bersaksi tiada sesembahan yang hak melainkan Allah dan bersaksi bahwa Muhammad itu utusan Allah, mendirikan shalat, mengeluarkan zakat, puasa Ramadhan dan berhaji ke Baitullah.” (Muttafaq ‘alaih)

Keutamaan Puasa Ramadhan
1. Dengan puasa Ramadhan Allah mengampuni dosa orang yang berpuasa dan memaafkan semua kesalahannya, Nabi bersabda, “Barangsiapa berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka Allah mengampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).

2. Puasa Ramadhan tidak terhingga pahalanya, karena orang yang berpuasa akan mendapatkan pahala tanpa batas. Setiap muslim amalannya akan diganjar sebesar 10 hingga 700 kali lipat, kecuali puasa. Firman Allah di dalam hadits qudsi, “...Kecuali puasa, sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan mengganjarnya, ia menahan nafsu dan makan karena-Ku.” (HR. Muslim)

3. Puasa dapat membuka pintu syafa’at nanti pada hari Kiamat. Rasulullah bersabda,“Sesungguhnya puasa dan al-Qur’an memberi syafa’at kepada pelakunya pada hari Kiamat. Puasa berkata, “Ya Tuhanku aku telah menahan hasrat makan dan syahwatnya, maka berilah aku izin untuk memberikan syafa’at kepadanya. Berkata pula al-Qur’an, ”Wahai Tuhanku, aku telah menghalanginya dari tidur untuk qiyamullail, maka berilah aku izin untuk memberikan syafa’at kepadanya. Nabi bersabda, “Maka keduanya diberikan izin untuk memberi syafaat.” (HR. Ahmad)

Meraih Keutamaan Ramadhan
Allah telah mengistimewakan bulan Ramadhan dari bulan-bulan lainnya dengan berbagai keutamaan. Maka sepatutnya kita menyambutnya dengan taubat nasuha dan tekad meraih kebaikan sebanyak-banyaknya di bulan suci ini. Berikut kiat-kiatnya,

1. Berpuasa dengan benar
Rasulullah bersabda, “Barangsiapa berpuasa karena keimanan dan semata-mata mengharap pahala, niscaya diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).
Yang perlu diperhatikan agar bisa berpuasa dengan benar;
(a) Menjauhi kemaksiatan, perkataan dan perbuatan sia-sia.
Rasulullah bersabda, “Barangsiapa yang tidak menahan diri dari ucapan dusta dan perbuatan buruk maka sedikit pun Allah tidak sudi menerima puasanya meskipun ia menahan diri dari makan dan minum.” (HR. al-Bukhari).
(b) Berniat puasa pada malamnya, mengakhirkan sahur dan menyegerakan berbuka dengan membaca doa berbuka,

ذَهَبَ الظَّمَأُ، وابْتَلَّتِ الْعُرُوقُ، وثَبَتَ إِنْ شَاءَاللهُ
“Telah hilang rasa haus dan urat-urat telah basah serta pahala akan tetap, Insyaallah.” (HR. Abu Dawud)
2. Shalat Tarawih
Nabi bersabda, “Barangsiapa menunaikan qiyamullail pada bulan Ramadhan, karena keimanan dan mengharapkan pahala, niscaya diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

“Siapa saja yang shalat Tarawih bersama imam hingga selesai, akan ditulis baginya pahala shalat semalam suntuk.” (HR. Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa’i dan Ibnu Majah).

3. Bershadaqah
Rasulullah adalah orang yang sangat dermawan; kebaikan dan kedermawanan beliau pada bulan Ramadhan melebihi angin yang berhembus. Rasulullah bersabda,“Seutama-utama shadaqah adalah shadaqah di bulan Ramadhan.” (HR. at-Tirmidzi)

Shadaqah ini di antaranya adalah:
(a) Memberi makan
Para Salafush Shalih senantiasa berlomba dalam memberi makan kepada orang lapar dan yang membutuhkan. Nabi bersabda, “Siapa saja di antara orang mukmin yang memberi makan saudaranya sesama mukmin yang lapar, niscaya Allah akan memberinya buah-buahan Surga. Siapa saja di antara orang mukmin yang memberi minum saudaranya sesama mukmin yang haus, niscaya Allah akan memberinya minuman dari Rahiqul Makhtum.” (HR. at-Tirmidzi dengan sanad hasan).

(b) Menyediakan makanan berbuka
Nabi bersabda, “Barangsiapa menyediakan makanan berbuka bagi orang yang berpuasa, niscaya ia akan mendapat pahala seperti orang yang berpuasa tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikitpun.” (HR. at-Tirmidzi, hasan shahih).

Dalam riwayat lain dikatakan, “…menjadi penghapus dosanya dan menjadi pembebas dirinya dari api Neraka…”

4. Banyak membaca al-Qur’an
Malaikat Jibril memperdengarkan al-Qur’an kepada Rasulullah pada bulan Ramadhan. Utsman bin Affan mengkhatamkannya pada setiap hari Ramadhan. Sebagian Salafush Shalih mengkhatamkan setiap 3 malam sekali dalam shalat Tarawih. Imam asy-Syafi’i dapat mengkhatamkan 60 kali di luar shalat dalam bulan Ramadhan.

5. Tetap duduk di dalam masjid hingga terbit matahari
Rasulullah bersabda, “Barangsiapa shalat fajar berjama’ah di masjid, kemudian tetap duduk berdzikir mengingat Allah, hingga terbit matahari lalu shalat dua raka’at (Dhuha), maka seakan-akan ia mendapat pahala haji dan umrah dengan sempurna, sempurna dan sempurna.” (HR. at-Tirmidzi, dishahihkan oleh al-Albani).

6. Mencari malam Lailatul Qadar
Terutama pada malam-malam ganjil di akhir Ramadhan dengan memperbanyak doa,

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عُفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي
“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan menyukai untuk mengampuni, maka ampunilah aku.” (HR. at-Tirmidzi)

“Barangsiapa shalat di malam Lailatul Qadar karena keimanan dan mengharapkan pahala, niscaya akan diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).“Diampuni juga dosa yang akan datang.” (dalam Musnad ahmad dari ‘Ubadah).

7. I’tikaf
Yakni menetapi masjid dan berdiam di dalamnya dengan niat mendekatkan diri kepada Allah.
Dalam sebuah hadits disebutkan, “Bila masuk 10 (hari terakhir bulan Ramadhan) Nabi mengencangkan kainnya (menjauhkan diri dari menggauli istrinya), menghidupkan malamnya dengan ibadah dan membangunkan keluarganya.” (HR. al-Bukhari).

“Bahwasanya Nabi senantiasa ber’itikaf pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan hingga Allah mewafatkan beliau.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

8. Umrah di bulan Ramadhan
Rasulullah bersabda, “Umrah di bulan Ramadhan sama seperti ibadah haji.” Dalam riwayat lain, “...sama seperti menunaikan haji bersamaku.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

9. Memperbanyak istighfar, dzikir dan doa
Terutama di saat sahur, berbuka, hari Jum’at, dan sepertiga malam terakhir sepanjang bulan Ramadhan.

Hukum dan Golongan Manusia Dalam Berpuasa
1. Puasa diwajibkan kepada setiap muslim, baligh, mampu dan bukan dalam keadaan safar(bepergian).
2. Orang kafir tidak diwajibkan berpuasa dan jika ia masuk Islam tidak diwajibkan mengqadha’(mengganti) puasa yang ditinggalkannya selama ia belum masuk Islam.
3. Anak kecil di bawah usia baligh tidak diwajibkan berpuasa, tetapi dianjurkan untuk dibiasakan berpuasa.
4. Orang gila tidak wajib berpuasa dan tidak dituntut untuk mengganti puasa dengan memberi makan, walaupun sudah baligh. Begitu pula orang yang kurang akalnya dan orang 
pikun.
5. Orang yang sudah tidak mampu untuk berpuasa disebabkan penyakit, usia lanjut, sebagai pengganti puasa ia harus memberi makan setiap hari satu orang miskin (membayar fidyah).
6. Bagi seseorang yang sakit dan penyakitnya masih ada kemungkinan untuk dapat disembuhkan, jika ia merasa berat untuk menjalankan puasa, maka dibolehkan baginya tidak berpuasa, tetapi harus mengqadha’nya setelah sembuh.
7. Wanita yang sedang hamil atau sedang menyusui jika dengan puasa ia merasa khawatir terhadap kesehatan dirinya dan anaknya, maka dibolehkan tidak berpuasa dan kemudian mengqadha’nya di hari yang lain.
8. Wanita yang sedang haidh atau nifas, tidak boleh berpuasa dan harus mengqadha’nya pada hari yang lain.
9. Orang yang terpaksa berbuka puasa karena hendak menyelamatkan orang yang hampir tenggelam atau terbakar, maka ia mengqadha’ puasa yang ditinggalkan itu pada hari yang lain.
10. Bagi musafir boleh memilih antara berpuasa dan tidak berpuasa. Jika memilih tidak berpuasa, maka ia harus mengqadha’nya di hari yang lain. Hal ini berlaku bagi musafir sementara, seperti bepergian untuk melaksanakan umrah, atau musafir tetap, seperti sopir truk dan bus (luar kota), maka bagi mereka boleh tidak berpuasa selama mereka tinggal di daerah (negeri) orang lain dan harus mengqadha’nya. (Redaksi)

[Sumber:

1. Brosur tentang Puasa Ramadhan, Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin.
2. Kaifa Na’isyu Ramadhan, Syaikh Abdullah ash-Shalih.

Perangi Hawa Nafsu Satu Pengorbanan



Peperangan menentang hawa nafsu adalah merupakan satu bentuk pengorbanan yang paling besar untuk membentuk jati diri sendiri dan kemaslahatan umat.
Perangi hawa nafsu menuntut kesabaran yang tinggi dan ketaqwaan yang teguh dalam mendidik jiwa sentiasa beristiqamah melakukan kebaikan dan menjauhi segala bentuk kejahatan.

Perkara ini jelas disebutkan di dalam ayat al-Quran, “Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: ‘Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun’.

Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (Surah al-Baqarah ayat 155-157)
Perangi hawa nafsu adalah merupakan perjuangan yang paling besar. Ia adalah utama dari peperangan mempertahankan diri.

Hal ini bersesuaian dengan maksud sabda Rasulullah s.a.w ketika baginda pulang dari peperangan Badr, “Kita baru saja kembali dari jihad kecil menuju jihad yang besar. Para sahabat bertanya, “Apa jihad besar itu?, Nabi SAW menjawab, “Jihaad al-qalbi (jihad hati).

Setiap orang juga berpotensi memilliki keinginan untuk membuat kejahatan atau lebih dikenali sebagai hawa nafsu. Ini merupakan musuh utama anak adam dari syaitan.
Dengan ini kekuatan syaitan terletak pada hawa nafsu dan kelemahan manusia adalah berpunca daripada godaannya. Hawa nafsu selalu mengajak manusia kepada kemungkaran dan jika kita menuruti bisikannya, maka pasti kita akan menempuh kebinasaan.

Perkara ini telah dinyatakan oleh Allah s.w.t dalam ayat al-Quran, “Kemudian menggantilah selepas mereka pengganti-pengganti yang mensia-siakan solat, dan mengikuti hawa nafsu (syahwat); maka mereka akan menemui kesesatan.” (Surah Maryam, 59)

Kehidupan adalah satu bentuk perjuangan melawan hawa nafsu. Sesiapa yang mampu melawan hawa nafsu, maka Allah akan memberikannya kemenangan dan dipermudahkan segala urusan. Inilah rahsia untuk mendapat pembelaan dari Allah S.W.T.

Abu Hamid Imam al- Ghazali menyebut terdapat tiga bentuk perlawanan manusia terhadap hawa nafsu, iaitu Nafs al-Muthmainnah, Nafs al-Lawwamah, dan Nafs al-Ammarah al-Suu’.
Nafs al-Muthmainnah merupakan nafsu yang tenang yang mana ketika iman menang melawan hawa nafsu, sehingga perbuatan manusia tersebut lebih banyak yang baik daripada yang buruk. Dengan kata lain mereka yang mampu menguasai terhadap hawa nafsunya.

Manakala Nafs al-Lawwamah ialah nafsu yang gelisah dan menyesali dirinya sendiri. Keadaannya adalah ketika iman kadangkala menang dan kadangkala kalah melawan hawa nafsu, sehingga manusia tersebut perbuatan baiknya relatif seimbang dengan perbuatan buruknya. Mereka yang sentiasa dalam bertarik tali melawan hawa nafsu.

Adakalanya dia menang dan ada kalanya kalah. inilah orang yang sedang berjuang (mujahadah). Mereka ini menunaikan apa yang diperintahkan oleh Nabi Muhammad melalui sabdanya yang bermaksud: ”Berjuanglah kamu melawan hawa nafsumu sebagaimana kamu berjuang melawan musuh-musuhmu.

Nafsu yang ketiga adalah Nafs al-Ammaarah al-Suu’ iaitu nafsu yang mengajak kepada keburukan. Keadaanya adalah Ketika iman kalah dibandingkan dengan hawa nafsu, sehingga manusia tersebut lebih banyak berbuat yang buruk daripada yang baik. Mereka inilah yang hawa nafsu sepenuhnya telah dikuasai dan tidak dapat melawannya sama sekali.

Namun, dewasa ini, seringkali kita mendengar berita-berita tentang gejala sosial. Penyakit ini sebenarnya telah menular dalam kalangan masyarakat. Pelbagai kes dilaporkan setiap hari mengenai jenayah yang dilakukan, antaranya kes penderaan kanak-kanak, pembuangan bayi, samun, rogol, bunuh dan pelbagai kes yang melibatkan undang-undang negara.

Namun persoalannya, mengapa kes seperti ini semakin menjadi-jadi? Sudah tentu masyarakat terbiasa menjadikan hawa nafsu sebagai satu ikutan tanpa memikirkan kesan yang akan dihadapi oleh diri mereka sendiri.

Perkara ini dinyatakan oleh sebahagian orang bijak “Barang siapa menyirami anggota badannya dengan hawa nafsu, maka ia menanam pohon penyesalan dalam hatinya.” [Imam Al-Ghazali, Mukâsyafah al-Qulûb, h. 17]

Kehidupan yang berlandaskan syariat mampu menjamin kebahagiaan di dunia dan akhirat. Perangi hawa nafsu mampu memberi jaminan kebahagiaan kehidupan. Jaminan kebahagiaan ini adalah ditentukan oleh diri sendiri kerana diri sendiri berhak memilih jalan yang harus ditempuh.

Jika jalan yang diambil adalah jalan kebahagiaan di akhirat, maka sudah pasti kebahagiaan dunia akan dapat dikecapi oleh setiap individu muslim. Perkara ini disebut oleh Allah s,w,t di dalam ayat al-Quran,

“Barang siapa beramal soleh sama ada lelaki dan wania sedang dia mukmin, maka Kami akan hidupkan dia dengan kehidupan yang baik (bahagia) dan Kami akan tunaikan kepada mereka dengan ganjaran mereka yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan.”(An-Nahl: 97)

Cerminan hati juga diukur dari sudut ketaqwaan kepada Allah s.w.t. Hati dilahirkan fitrah dan suci serta menjadi kewajipan kepada hamba-hambaNya mengisi kekosongan hati dengan beribadah kepadanya.

Pengisian jiwa dengan syariat Islam serta keindahan akhlak Islam mampu mendidik hati melawan diri daripada melakukan perkara-perkara mungkar yang ditegah oleh Allah s.w.t. Setiap muslim harus melaksanakan tuntutan-tuntan Allah s.w.t..

Kewajipan ini dinyatakan oleh Allah Taala dalam surah al-Imran ayat 104, “Dan hendaklah ada di kalangan kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada makruf dan mencegah dari yang mungkar, merekalah orang-orang beriman.”

Istiqamah dalam melakukan amalan-amalan kebaikan mampu menghindarkan diri daripada terjerumus ke dalam kancah kebinasaan. Diri mampu terdidik dengan kebiasaan melakukan kebaikan dan merasa akan sentiasa perlu menjaga hati daripada segala bentuk kemaksiatan.

Istiqamah dalam penjagaan diri dan hati perlu diselaraskan dengan panduan pegangan agama agar kehidupan mendapat rahmat dan keberkatan daripada Allah.

Di dalam surah Hud ayat 12, Allah s.w.t berfirman, “Maka beristiqamahlah kamu sebagaimana yang diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah bertaubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”

Kesimpulannya, peperangan melawan hawa nafsu merupakan peperangan yang paling utama kerana ia melibatkan penjagaan hati, diri dan iman.

Setiap Muslim berkewajipan melaksanakan tanggungjawab mereka sebagai hamba Allah dengan menjaga anugerah diri dan hati sebaik mungkin. Dengan memerangi hawa nafsu, kehidupan akan mendapat keberkatan dan kerahmatan daripada Allah.

Seperti firman Allah S.W.T yang bermaksud, “Mereka bersukacita (bergirang hati) kerana memperoleh nikmat dan kurnia dari Allah. Dan (kerana) sesungguhnya Allah tidak mensia-siakan ganjaran orang-orang yang beriman.” (Ali-Imran: 171)

Tulisan Nusaibah Mimi
Related Posts with Thumbnails